CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

March 29, 2011

Hati Hanya Mampu Berdoa Untukmu.

Salam semua...

Belum pernah lagi Zati bercerita tentang 'Sahabat' kan...
dah selalu kita mendengar, sahabat yang baik adalah sahabat yang sentiasa disamping kita tidak kira saat kita senang mahupun saat kita mengalirkan air mata kesedihan...
Disaat diri kelemahan mereka yang datang menghulurkan pelukan semangat untuk memberi secebis kekuatan itu.
Tidak sedetik pun mereka berganjak saat hati ini dicarik-carik...
Itulah sahabat dunia akhirat
Demi melihat diri ini tersenyum kembali dia sanggup berkorban walaupun jauh di sudut hati hanya Allah yang tahu betapa derita yang dilaluinya.
Gelak tawanya, senda guraunya, wajahnya yang dipenuhi kegembiraan menggambarkan duka hatinya.
Tabahnya hatimu sahabat.
Sungguh aku tidak sekuat dan setabah sepertimu.
Terngiang-ngiang kembali kata-katanya...
"Biar aku yang merasa sakit itu, tapi aku tak sanggup melihat kawan yang aku sayang menderita.  Aku inginkan senyuman darimu kembali.  Seperti sebelum ini."
Sungguh diri ini terharu mendengar kata-katamu sahabat
Jasamu memang tak terbalas
Keranamu aku tersenyum kembali namun aku masih lagi terkilan kerana aku tidak mampu membuatkan hatimu gembira.
Doaku semoga Allah memberikan kebahagiaan buatmu.
Kamu juga insan biasa yang berhak untuk merasa bahagia.
Sungguh tidak adil rasanya andai aku gembira namun kamu menderita.
Aku bersyukur dikesempatan ini aku dipertemukan dengan kalian.
Walaupun dalam masa yang singkat terlalu banyak kenangan manis yang tercipta.
Sesungguhnya sukar untuk digambarkan semua itu.
Ingin aku katakan aku amat menyayangi kalian.
Terima kasih kerana sentiasa berada di sisi saat diri jatuh tersungkur.
Terima kasih kerana memberikan aku secebis kekuatan itu.
Kenangan bersama kalian menambah coretan sejarah yang bermakna didalam hidup ini.
Harapan serta doaku moga Allah kembalikan semula abang kami.
Serasa tidak lengkap hubungan persahabatan ini tanpanya.
Kami rindukan abang kami.
Kami sentiasa menantikan kedatangannya kembali semula pada kami.
Imbas kembali detik kita semua bersama.
Buang yang keruh ambil yang jernih.
Nasihatku penuh pengharapan yang tinggi menggunung
Pedulikan mulut-mulut insan yang berkata kerana kita lebih mengenali hati budi masing-masing.

Aku...  Sahabat yang masih lagi mengharap dan terus berharap...



2 comments:

fArAh!! said...

wah sangat sedih bila membaca & hayati nya..sbr la k..semoga semua nya akan seperti biasa suatu hari nnti..

snowballgirl said...

Farah: Insya-Allah... Amin. doakan k. mudah2an..:)